Panduan Jetting Karburator Kawasaki Ninja 150

 Ibarat jantung pada manusia, karburator jadi organ penting dalam mesin motor. ‘Sakit’ sedikit, bisa pengaruhi ‘badan’ secara keseluruhan. Begitu pun di Kawasaki Ninja 150 ini, settingan karbu, dalam hal ini spuyer, kerap berhubungan sama komponen-komponen lain di mesin. Tentu hasil utama yang diraih, performa yang baik.


Agar performa Ninja kesayangan tetap baik, bahkan bisa meningkat tentu perlu penyetelan yang sesuai. Gerbangnya, tentu kebutuhan dari penunggangnya sendiri. Akan digunakan sehari-hari, atau di ajang pacu.
Selain kondisi karburator yang tetap bersih, ada lagi yang perlu diperhatikan..
Putaran angin diperbesar seperempat putaran untuk satu step naik
Karburator diameter besar settingan pun berubah

Untuk spuyer d atur kebutuhan mesin


Piston, jadi korban salah settingan spuyer  
 










“Penyetelan karbu ini mesti dilakukan saat sudah mengetahui kondisi-kondisi lain di mesin, serta tujuannya,” ungkap Andri Irwan, dari bengkel Chemonx di kawasan Assirot, Kebayoran Lama, Jakbar.

Maksudnya, penyetelan pada spuyer mesti disesuaikan sama kondisi mesin yang ada. Apakah sudah diporting/polished, atau ubah kompresi, atau malah masih kondisi standar. Peruntukannya pun demikian, apakah sekadar agar enak digunakan sehari-hari atau sudah untuk kebutuhan lain.

Hal ini diamini Tommy Bramudia dari Ngayun Speed di Kelapa Dua, Jakbar. “Tergantung kebutuhannya, apakah untuk sekadar ubahan agar jadi enak dipakai sehari-hari ada setelannya sendiri,” ujarnya.

Seperti ketika hanya mengandalkan kondisi motor standar dengan karbu standar, tetapi sudah mengganti knalpot. “Cukup menaikkan spuyer pilot jet dari 22,5 jadi 25, lantas setelan anginnya disetel lagi,” tuturnya. Setelan angin ini, misal standarnya dari kondisi tertutup lantas dibuka 1,5 putaran, menjadi satu tiga perempat putaran.
Chemonx pun menyarankan demikian, “Bisa saja jika sesuai kebutuhan mesin dari 22,5 hingga 27,5,” katanya soal karburator standar, Mikuni 28 itu.

Memangnya gejala apa sih kalau settingan spuyer tidak pas? Tentunya tarikan akan terasa tidak enak, seperti mesin meraung terlalu cepat, seperti dikatakan Tommy. “Di putaran atas bisa macet, piston pun bisa pecah!” serunya. Berbahaya, bukan?

Nah, jika mau kondisi lebih enak lagi, tentu tak lagi andalkan karbu standar. Baik Tommy maupun Chemonx menyarankan ganti karbu ukuran lebih besar lagi. “Misal PWM 38 dan PWK 28,” jelas Chemonx.

Untuk karbu besar ini, tentu perlu perlakuan berbeda pada mesinnya. “Tak sekadar porting polished, tetapi sudah mengubah intake manifold, serta coakan pada lubang masuknya, lubang transfer pun sudah pasti diperhalus,” katanya.
Maklum suplai bahan bakar yang melimpah akan mubazir jika terhambat pada jalur-jalur bahan bakar itu. Jadi, settingan pada karbu yang dilego Rp 2,5 jutaan itu pun disesuaikan pula dengan kondisi mesinnya. “Umumnya pakai pilot jet 52 hingga 55 dengan main jet 168,” lanjutnya.

Sementara, jika ingin karakter di bawahnya, seperti biasa disebut korek harian, dengan mengandalkan knalpot racing, porting polished serta penghalusan lubang transfer, bisa pakai karbu PWK 28.

“Karbu PWK 28 ini banyak dipakai pengguna Ninja 150 RR,” ujar Chemonx. Sebab, menurutnya skep karbu RR itu tidak krom, sehingga penyakitnya karbu seret. Jadi, sekalian dapat performa lebih baik, karbu standar Mikuni 28 itu ditukar PWK 28 yang berharga Rp 1,75 jutaan.

Settingan spuyernya pilot jet mulai 48 hingga 50 sementara main jet tak kerap diubah, tetap 152. “Settingan ini pun tentu sangat berhubungan sama kondisi lainnya,” ujarnya kemudian. Jadi bisa dilihat dari derajat pengapian juga, kondisi busi dan lainnya. Jika terasa kurang pas, bisa saja pengapian dimajukan lagi.

Intinya, penyetelan spuyer ini sungguh bergantung pada kebutuhan dan kondisi mesin. “Malah mesin sama-sama standar pun bisa jadi setelannya berbeda, tergantung ‘permintaan’ mesin,” ulas Tommy. Hal serupa dikatakan Andri Irwan alias Chemonx.

17 komentar:

  1. salam ... Suhu Chemonx
    saya pake pwk28 merk mikuni, tp nie karbu aneh banget ...

    BalasHapus
  2. Kalo pake PWK 28 mikuni mesin standar ktnya bisa nge rusak boring bener gk tuh ?

    BalasHapus
  3. salam 2 tak

    kang saya mau nanya kang, saya pake ninja r 08 saya pake knalpot racing terus karbunya pwl ukuran 30 mesin standaran pj mj yg cocok kira kira ukurannya berapa ya kang,

    makasih kang

    BalasHapus
  4. Permisi ,bro, mohon masukan nya , saya penggun 150r, kondisi standar hanya knalpot aslinya di bobok, superkips macet tidak balik ke awal, lalu sudah saya bongkar & bersihkan , saya test, hanya gas saja kips terbuka tp tidak full, tp balik ke posisi awal normal, tarikan gigi 1 ke 2 enak tp 2 ke 3 & seterusnya sperti loyo, bagaimana. Solusinya , tp tetap ingin pake karib stndrnya ? ap cukup ganti PJ MJ nya aj ? Lalu ukuran brp yg pas ? Terimakasih sebelumnya bro :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oli nya bro borosin dikit.. & udah bener gak tuh mekanise super kips nya

      Hapus
    2. Alhamdulillah sudah beres bro :D saya kurang kencang di baut main kips nya yg panjang itu ..

      Hapus
    3. Alhamdulillah sudah beres bro :D saya kurang kencang di baut main kips nya yg panjang itu ..

      Hapus
  5. Gan saya udah bobok knalpot di medan cuma suaranya kurang keluar solusinya gmn ya gan supaya suaranya keluar

    BalasHapus
  6. Pake pwk 28 tiap motor mau berangkat dari gigi 1 suka ngempos loyo loyo gimana gitu,, kadang suka cape kalo di jalanan macet ngaur gas yang harus terus digantung.. lagi tiap udah bawa rpm tinggi terus di lepas gas "ngeden" nya gak enak,, kaya ndut ndutan gitu..

    BalasHapus
  7. Pake pwk 28 tiap motor mau berangkat dari gigi 1 suka ngempos loyo loyo gimana gitu,, kadang suka cape kalo di jalanan macet ngaur gas yang harus terus digantung.. lagi tiap udah bawa rpm tinggi terus di lepas gas "ngeden" nya gak enak,, kaya ndut ndutan gitu..

    BalasHapus
  8. A mau sharing tentang ninja ane dong...kenapa yah ninja ane kalo abis dibawa rpm tinggi trus dibawa santai lagi suaranya gak ada alias gak garing tapi kalo dibawa rpm tinggi suara garing lagi...ane pake knalpot cms leheran c tapi spek mesin standar,pilotjet standar,mainjet standar. Mohon infonya yah a makasih :)

    BalasHapus
  9. Bro kalo saya pake knalpot standar tapi mau ganti PJ ada efek negatif di mesin nggak?

    BalasHapus
  10. a Bisa kasih pendapat, saya pakai Coil YZ125, Busy NGK, cop busy Kitaco dan karbu PWK28 KX, knalpot racing. tapi kenapa putaran tengah nya agak nahan yah dan juga bensin nyedot nya parah. bisa kasih pendapat mungkin seettingan PJ/MJ atau apalah apalah?

    BalasHapus
  11. Mas mtr saya ninja r karbu masi bawaan saya ganti pilot jet nya pake 48 gimna tuh ?

    BalasHapus
  12. Mas mtr saya ninja r karbu masi bawaan saya ganti pilot jet nya pake 48 gimna tuh ?

    BalasHapus
  13. Ninja SS ku kok ga pernah macet sejak kubeli di dealer ......karena gigi gir nya dantoasnya ku kikir /grenda

    BalasHapus
  14. Mau nanya rr saya make PWK kawahara pilot make 50 main jet nya ko 110 yak kurang paham nih sama Karu ini setingan gak enak banget kalo saya naikin 150 gmana jadinya?

    BalasHapus